Home / Berita Utama / Kodam Jaya Prakarsai Silaturahmi Kebangsaan

Kodam Jaya Prakarsai Silaturahmi Kebangsaan

Kodam Jaya – Cililitan Jakarta Timur. Untuk menyatukan visi dan persepsi dalam silahturahmi kebangsaan serta toleransi kerukunan antar umat beragama, menyikapi hal itu Pangdam Jaya/Jayakarta Mayjen TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., memprakarsai acara silahturahmi kebangsaan, berdialog dengan beberapa tokoh lintas agama, para pejabat di lingkungan DKI Jakarta baik militer, kepolisian maupun sipil dan elemen masyarakat, bertempat di Aula Sudirman Makodam Jaya Jl. Mayjen Sutoyo No. 5 Cililitan Jakarta Timur. Rabu (23/12/2020).

Acara dialog silaturahmi kebangsaan, baik secara langsung maupun melalui virtual memberikan kesempatan kepada para tokoh lintas agama, pejabat sipil maupun militer, elemen masyarakat serta tamu undangan untuk menyampaikan pertanyaan dan pendapatnya dalam rangka bertukar informasi, sehingga masyarakat dapat mengetahui langkah terbaik dalam menangani kegaduhan bangsa yang dihadapi saat ini.

Dalam sambutannya Pangdam Jaya/Jayakarta Mayjen TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., menyampaikan, silaturahmi kebangsaan ini bertujuan untuk menjalin hubungan yang baik dan harmonis antara TNI-Polri, khususnya Kodam Jaya/Jayakarta dan pemerintah daerah DKI Jakarta dengan segenap komponen bangsa lainnya seperti tokoh agama dan tokoh masyarakat sehingga akan terwujud partisipasi komponen bangsa di bidang pertahanan negara.

Lebih lanjut Pangdam menuturkan, “Saat ini fenomena besar sedang melanda kehidupan berbangsa dan bernegara, ada kelompok-kelompok tertentu bertentangan dengan cita-cita luhur rakyat Indonesia. Fenomena ini menjadi sebuah ancaman dan tantangan serius bagi bangsa, jika tidak segera ditangani bersama. Upaya disintegrasi bangsa terus digelontorkan hendak memecah belah nilai kesatuan dan persatuan. Dalam kesempatan silaturahmi kebangsaan ini, kita samakan visi dan persepsi untuk memperkokoh nilai-nilai persatuan dan kesatuan bangsa”, ujar Pangdam.

“Pluralisme merupakan bagian kekayaan bangsa Indonesia, kita jaga keutuhan dalam kebhinekaan untuk Indonesia yang damai dan maju. Keberagaman ini harusnya menjadi modal kekuatan bangsa Indonesia untuk maju, bukan menjadi penyebab meruncingnya pertikaian diantara anak bangsa. Kita ketahui sejak awal berdirinya bangsa ini sudah disepakati bahwa Pancasila merupakan dasar dan sebagai ideologi negara dengan keberagamanan suku, agama, budaya, dan etnisnya, bingkai kebhinnekaan ini seharusnya kita hormati bukan untuk diperolok”, tegas Pangdam Jaya.

“Bangsa ini tidak boleh kalah, makna Bhinneka Tunggal Ika dalam persatuan Indonesia terdiri dari berbagai macam suku bangsa yang memiliki kebudayaan dan adat istiadat yang beraneka ragam namun keseluruhannya merupakan suatu persatuan, keanekaragaman tersebut bukanlah merupakan perbedaan yang bertentangan namun keanekaragaman itu bersatu dalam satu sintesa yang pada gilirannya justru memperkaya sifat dan makna persatuan bangsa dan negara Indonesia”, tegas Pangdam.

Sementara itu, KH. Habieb Lutfi bin Ali bin Yahya yang menyempatkan hadir dalam acara tersebut menyampaikan, “Bahwa bentuk kebhinekaan yang luar biasa terlihat pada siang hari ini, kita bisa berkumpul bersama memiliki Republik ini tanpa melihat sudut perbedaan agama, tapi kita bersama sebagai bangsa Indonesia”, tuturnya.

“Terkadang di dalam hati itu bisa berbicara, para founding father bangsa akan mengatakan bahwa umurnya dari padanya yang telah aku perjuangkan, yang telah kami perjuangkan, wahai anak cucu kalian pertahankan jangan sampai kalian mempermalukan dan mengecewakan aku kepada Tuhan Yang Maha Esa. Kita mempunyai kontribusi apa atas peninggalan-peninggalan, maka dari itu cinta kepada bangsa, cinta tanah air yang tidak lain akan keluar dari hati akan mengatakan sehelai rumput yang kering dan sebutir pasir Indonesia adalah Kami”, kata Habieb Lutfi.

Wakil Ketua MUI KH. Dr Marsudi Syuhud juga menyampaikan, Negara ini berdiri karena kita menghormati akad-akad kebangsaan. Akad-akad yang telah disepakati kita harus menjunjung tinggi, maka kita akan bisa merasakan nikmatnya dan manfaatnya bernegara. Bersyukur dengan cara ilmu wathoniyah dimana menghargai dan menghormati lembaga negara, maka kita hormati lembaga hukum. Urusan ekonomi sudah ada lembaga yang mengurusi ekonomi, bidang keamanan kita serahkan kepada lembaga yang mengurusi keamanan itulah intinya kita berbangsa ilmu-ilmu wathoniyah”, ungkapnya.

Ditempat yang sama Kapendam Jaya Letkol Arh Herwin Budi BS, kepada media mengatakan bahwa dalam acara Silaturahmi Kebangsaan tersebut, para Tokoh Agama dan Pangdam Jaya mengucapkan 5 Ikrar Kebangsaan, yang dipimpin langsung oleh KH. (HC) Habib Lutfi bin Ali bin Yahya dan diikuti oleh para peserta, yang isi Ikrar tersebut yaitu ” Kami segenap unsur pemerintah, TNI-Polri, tokoh agama, dan tokoh masyarakat se-jabodetabek, berikrar,” :
1. Senantiasa memegang teguh 4 (empat) pilar kebangsaan, yakni: Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945.
2. Siap mengedepankan aspek toleran (tasamuh), berkeseimbangan (tawazum), dan tegak lurus (i’tidal), dalam perikehidupan kemasyarakatan, berbangsa, dan bernegara.
3. Tidak akan memberikan peluang sejengkal pun kepada kaum intoleran.
4. Siap mengedepankan aspek kejujuran, persaudaraan, persatuan dan kesatuan dalam berkhidmat kepada agama, nusa dan bangsa.
5. Tetap waspada dalam setiap langkah, perbuatan, tidak mudah terintervensi oleh berita hoax dan senantiasa loyal terhadap setiap langkah menuju kemaslahatan bersama.

Dan kemudian Ikrar yang sudah diucapkan, ditandatangani oleh Tokoh Agama yaitu
KH. (HC) Habib Lutfi bin Ali bin Yahya, Ketua Uskup Agung Katedral Bapak Ignatius Kardinal Suharyo, Ketua PGI DKI Jakarta Pendeta Gomar Gultom M.Th, Pandita Ida Brahma Cari (Saba Piandita PHDI DKI), Bapak Bhante Khanit Fanano Sekjen DPP Walubi, Bapak Budi S Tan Wibowo Ketua umum Matakin (Konghuchu), Para Ketua FKUB, MUI, PBNU dan Muhammadiyah DKI Jakarta dan Kabupaten/Kota se-DKI Jakarta, Wakil Gubernur DKI, Wakapolda Metro Jaya dan Pangdam Jaya, pungkas Kapendam Jaya.

Beberapa pejabat militer, kepolisian, sipil serta tokoh lintas agama yang hadir dalam acara silahturahmi kebangsaan antara lain Pangkoopsau-1, Dankormar Brimob, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Wakil Gubernur DKI Jakarta, Kasdam Jaya, Wakapolda Metro Jaya, Irdam Jaya, Ketua FKUB, MUI, PBNU, Muhammadiyah DKI Jakarta dan Kabupaten/Kota se DKI Jakarta, para Asisten Kasdam Jaya, Dansat/Kabalakdam Jaya, Ketua Uskup Agung Katedral dan Ketua PGI DKI Jakarta. Diakhir kegiatan silaturahmi kebangsaan dilaksanakan acara foto bersama sebagai momen keharmonisan dan wujud menyatukan visi untuk Indonesia damai dan maju.

Check Also

Pangdam Jaya Mengecek Gor Ciracas dan Meninjau Langsung Vaksinasi Di Gor JIEP Pacuan Kuda Pulomas Pulogadung Jakarta Timur

Kodam Jaya – meninjau Gor Ciracas Jakarta Timur dan mengecek Vaksinasi di Gor JIEP Pacuan …